Macam mana harus aku ceritakan...?

July 24, 2008

(atas bantahan dari bangsa-bangsa bersatu, terpaksa di tukarkan image terdahulu..
juga kerana tidak mendapat kelulusan dari LPI - Lembaga penapisan gambar/Image)


Macam mana harus aku ceritakan...? Itu lah yang sedang bermain dalam benak fikir ku ini... sudah lewat 15 tahun aku bermastautin disini, sudah cukup matang rasanya aku menghuni di daerah ni, segala yang terjadi rasanya macam dah sebati dengan diri ku, malah aku sangka kan semuanya dah pernah aku alami di daerah ini... tapi hari ni kenyataan sebenarnya tidak memihak pada ku, aku sebanr sedang berpatah balik kepada masa-masa awal aku menjadi pendatang di daerah ini.. aku seolah - olah baru sahaja di rekrut, di induksi sebagai mana pelajar yang baru mendaftar di sebuah pusat pengajian yang mana semuanya terasa asing sekali.. seolahnya aku baru di kenali....
.................
............
.......
....
..
ceritanya bermula begini......
..
....
.......
............
...............

.... jam sudah menjangkau 6.00 petang, suasana sudah terasa begitu redup bagaikan lembayung senja sudah mau meliputi langit, juga mungkin kerana hujan renyai-renyai di luar... di kiri dan kanan aku hanya lah di singgahi dengan kesepian, tiada satu pergerakan pun yang berlaku, yang ada hanya lah kerusi-kerusi dan meja-meja yang tegak kaku, membisu menambah kesunyian di waktu petang, kanak-kanak yang tadi berkicau, bergurau senda dan begitu khusyuk mentelaah telah kembali ke rumah masing-masing .. yang tinggal hanyalah aku keseorangan.. melayani tugas-tugas rutin di kaunter.. setelah selesai semua tugas, mematikan komputer dan terus bergegas ke bilik air, berwuduk untuk menunaikan tanggung jawab kepada penciptaNya..

Dalam masa aku nak mengankat takbir, terdengar sayup di luar bilik solat bunyi bagaikan orang yang sedang mangatur langkah, setapak demi setapak.. ketup.. ketap.. ketup.. ketap... Ya Allah kuatkan lah semangat hamba mu ini.. jangan lah aku di uji di kala aku hendak menghadap mu.. Duhai makhluk tuhan.. jauh lah kamu... biarkan aku mengerjakan kewajipan ku... jangan aku di duga.. jangan aku di gertak di kala ini.. Ya Allah aku berserah pada mu, hanya Kau maha berkuasa sesungguh aku berserah pada Mu.. engkau lah maha mengetahui dan maha melindungi.. sesungguh nya hamba mu ini berserah dan bertawakkal... Allah Hu Akbar!!!!!!

Alhamdulillah, aku berjaya melaksanakan tugas ku sebaik dan sesempurnanya.. mungkin ke pasrahan ku menjadikan aku lebih kuat, dan dengan rasa lebih tenang aku melangkah keluar dari bilik solat.. hish kenapa gelap sangat nih, sedangkan masa aku nak masuk kebilik untuk bersolat tadi hanya separuh sahaja lampu yang aku padam, ini dah terpadam semuanya.. hmmm ada ini mainan makhluk Allah nih..?

Terus aku aku ke pintu hadapan.. hmmm berkunci! Aku intai pulah pintu utama di hadapan.. nampak dalam samar-samar senja tu, pintu utama juga telah berkunci... Allah Hu Akbar.. rupa-rupa nya aku dah di terkunci dari dalam... tapak kaki yang ku dengar tadi rupanya adalah tapak kaki Pak guard yang meronda untuk menutup lampu sebelum mengunci pintu. Waaaaa... waaaa tolong... tolong pak guard tu dah kunci pintu.. aku terkurung di dalam.. Terus aku telepon kawan aku kat kaunter satu lagi.. tapi hanya isteri beliau yang menjawab.. alah tertinggal handphone lak dia... sekali lagi aku telepon dia dengan mendail no telepon pejabat, Alhamdulillah kawan aku mengangkat.. aku bagitau aku terperangkap, di bantainya gelakkan aku.. adeh..

Pak Guard ni masih bari sebenarnya.. baru tak sapai 2 minggu kot... mungkin dia tengok sunyi saja disangka nya pakat dah balik... sepatutnya seleaps pukul 6.30 petang baru dia boleh ronda dan kunci pintu-pintu.. nih belum sampai 6.20 dah habis segala pintu di kuncinya... sejarah betui selama 15 tahun aku keja disini, ni lah first time aaku kena kunci... isk isk isk...

You Might Also Like

5 comments