2013

Monday, December 30, 2013

Friday, November 29, 2013

Trip to Kuala Besut.. Day 4



Hari ni sebenarnya plan nak pi rumah rakan yang dah lama tak berjumpa, nun di Pasir Mas nuh.. tapi itu la hujan dan turun dari malam sampai ke siang tak  mau berhenti-henti atau berhenti sekejap pastu turun balik.. jadi malas lah pulak nak gi jalan-jalan macam ni, bawak budak-budak rasa macam payah je, jadi berlingkar saja lah dalam rumah.. makan kopok leko.. makan nasi ulam bagai.. Tengahari tu gi sembahyang jumaat masjid dalam kampung Raja tu saja lah..

Menjelang petang sikit tu ada juga la masa sikit, sempat pinjam motor dan pergi main pantai, kalau tak si Athirah tu memang takkan puas hati tak leh nak tengok laut dan juga main pantai.. layan juga la walau pun sat.. 





Jadi lah boleh main walaupon sebentar.. oh Athirah pon dah ada geng kat sini, Qistina nama dia.. boleh ajer lah depa main, ada jugak kawan... Main pon tak dan lama, dalam 15 minit macam tu, hujan pon datang balik.. so balik jer lah.. Hujan ni membawa sampai ke malam dan pagi esoknya juga.. Adeh esoknya dah nak balik .. tapi hujan la ...

Thursday, November 28, 2013

Trip to Kuala Besut.. Day 3


Hari ni baru lah pergi makan gulai (makan kenduri la...) di Kampung Cherok Ruku.. ingat kan di manalah tempat ni, atas Google Map terasa macam jauh saja lah, tapi tu lah bila bawak orang kat sini dia kata dekat jer.. Tak sampai pon 20Km. Hmm bangun pagi dah hujan.. lebat pulak tu, tapi tak lama la.. tapi berenti sekejap datang balik.. mau tak mau redah ujan saja lah makan kenuri kali ni..

gambar sejurus sebelum hujan.. 

Sampai kat umah pengantin masih awal lagi, terpaksa patah balik ke homestay tempat pengantin menginap, lepas tu baru gerak sekali lagi ke masjid depan rumah pengantin tu.. Alhamdulillah majlis akad nikah jalan dengan sempurna, lepas saja akad nikah hujan pulak turun .. hmm menjamu selera dalam suasana hujan la..

Balik sampai umah dah kol 3 dah.. dah siap sembahyang bagai bagi Anieff tidur, depa ajak ronda Pekan Jerteh la pulak, hmm layan je la.. bawak Anieq juga dua tiga orang lagi, msepanjang jalan tu redup saja macam nak hujan.. 



Sampai kat Pekan Jerteh Anieq dah pon terlena, dok sorang kat belakang sekali memang dia nak tido la.. biar saja diaorang ronda aku dok layang lagu dalam kereta sementara Anieq nak jaga.. dah jaga baru la kami ikut depa ronda-ronda..

Ronda punya ronda jumpa perpustakaan, harus lah bergambar kan..?

Balik semula ke rumah dah hampir malam, hujan pun turun dengan lebatnya.. 




Wednesday, November 27, 2013

Trip to Kuala Besut .. Day 2


Bangun pagi rasa sejuk je.. badan masih leth tapi nak tidur balik rasa tersangat lah malas nya.. jadi duduk je kat beranda rumah, hmm cuaca tak panas tapi redup saja.. hmm rasa macam nak jalan-jalan gi pantai lak.. dari jauh dok dengar deru ombak menghempas pantai.. Yang lain-lain masih bersantai kat tempat tidur cuma Abg Ngah jer lah yg bangun awal so ajak Abg Ngah jalan gi pantai.. tak jauh dalam 1km je jalan.. 



Tak sempat lah nak berlama-lama, tengok langit tu makin mendung saja, tapi ombak tak de la kuat sangat biasa saja.. jadi rasanya macam musim tengkujuh belum tiba lah kot.. Jadi dengan harapan balik sekejap makan-makan, boleh la bawak Athirah sama juga dengan perkakasan depa yang nak main pasir tuh.. Balik sampai umah, kena sarapan bagai.. baru nak tukar seluar, hujan turun... rosak program.. dah tu hujan seharian pulak tu..

Petangnya dah tak boleh nak pi mana maka depa pon bawak keluaq kopo lekor lagi la dengan cicahnya sekalai juga air teh panas se jag besor tu, sambil sembang-sembang sambil makan.. tiba-tiba ada juga buah Pauh (pelam la.) harumanis.. wah datang dari jauh makan pelam harumanis Kuala BEsut nih.. 



Tuesday, November 26, 2013

Trip to Kuala Besut..


Program yang asalnya tidak dirancang, akhirnya jadi rancangan last minute.. asalnya hanya program sehari di Batu Feringghi Pulau Pinang.. tapi bila di ajak untuk berkonvoi ke Kelantan untuk makan kenuri.. jom aje lah dah nak bercuti kan , tapi kami tak follow konvoi la.. pergi awal sehari dari konvoi.. 


Kami bertolak seawal Jam 9.30pagi dari Rumahh Tok Pah , macam biasa la bawak Tok Pah.. boleh jugak tengok-tengok budak-budak kat belakang tu.. Perjalanan yang agak lancar tanpa hujan maupon kesesakan jalan.. kali ni kami redah saja Jalan Lama selepas keluar plaza tol Gurun - Jerlun-Baling -Pengkalan Hulu-Kg Raja, Kuala Besut, Singgah sebentar untuk makan di Dataran Titiwangsa dalam pukul 2.15 petang untuk makan, macam biasa juga bekalan makan di bawa.. jadi tak bimbang, juga tak payah nak beratur beli makanan.. 

Sampai di Kg Raja Kuala Besut dah pukul 5.30ptg... Cuaca elok jer tak redup tak de mendung apa pon.. malam nya tiada apa rancangan. Makan kopok lekor ngan saja la.. sambil bercerita dan makan lagi.. hmm itu jer la.. 


Monday, November 25, 2013

Sekolah Kita





PENDIDIKAN SATU PERLUMBAAN ZAMAN BATU.

Kami dipanggil untuk memberikan pendapat kami tentang perlaksanaan SPPBS (Sistem Penilaian Berasaskan Sekolah) oleh admin kumpulan pembantah perlaksanaan SPPBS. Lalu kami membuat sedikit semakan dan kajian mendalam tentang SPPBS dan mengapa sebahagian yang tidak bersetuju dan ada sebahagian pula yang bersetuju. 

Pada mula kami mendengar pengumuman perlaksanaan SPPBS, kami merasa gembira kerana sistem pendidikan kita mula menghampiri sistem Talaqqi yang diamalkan dalam konsep pendidikan Islam zaman nabi dahulu. Sistem itu mampu menghasilkan cendakiawan Islam yang pintar dalam segala bidang. Barangkali, islah kali ini dengan pengenalan SPPBS akan membuka lembaran baru dalam sistem pendidikan di Malaysia. Tetapi, ia masih terlalu awal untuk kami nyatakan ia baik ataupun buruk. Kadangkala, satu idea itu baik hanya pada peringkat idea tetapi pada peringkat perlaksanaannya, ia jadi lain pula nanti. 

Apa yang merungsingkan kami ialah, walaupun perlumbaan pelajar di peringkat pusat mula berkurangan tetapi perlumbaan sekolah bagi menjadi sekolah terbaik pula akan menjadi lebih sengit dari biasa. Dengan SPPBS ini, perlumbaan ini mungkin akan mengundang lebih banyak kegilaan lagi antara kakitangan pendidik pula. 


JENAYAH PENDIDIKAN ALAF BARU

Di Rumah pengasih Warga Prihatin kami ajar anak-anak kami agar jangan menipu. Apapun pencapaian mereka dalam peperiksaan biarlah itu pencapaian yang sebenarnya. Kami redha dengan apa saja asalkan ia benar menggambarkan pencapaian dan kemampuan sebenar. Itu memudahkan usaha kami membaiki mana yang kurang. Kami sering tegaskan itu semasa mereka memberitahu kisah rakan-rakan meniru menggunakan talian internet melalui smartfone dalam peperiksaan dan dibiarkan oleh guru. Banyak kes jenayah pendidikan termasuk mengupah guru untuk menyiapkan tugasan murid dan mendapat markah tinggi. Anak sikaya ini juga yang akan menerima habuan hadiah lumayan oleh sekolah dan ibubapa.

Berita soalan bocor di musim peperiksaan seperti yang disiarkan di media semalam sudah menjadi sangat lumrah. Ia berlaku saban tahun di negara ini. Walaupun ia bingar seketika di media dan parlimen, namun akhirnya senyap begitu saja dan itu kekal menjadi paksi penilaian kepada anak-anak kita. Dari sumber yang dipercayai, ada cikgu-cikgu yang terpaksa memberikan markah yang lebih kepada murid yang lemah dalam pelajaran hanya kerana mahu mengekalkan prestasi guru besar sekolah itu.

Kami tidak pelik dengan kes soalan bocor kerana sebelum ini, sering anak-anak kami lapurkan bahawa mereka dipanggil secara tertutup untuk cikgu berikan JAWAPAN BOCOR (bukan lagi soalan bocor) sejurus sebelum masuk ke dewan peperiksaan. Kami terkejut dengan tindakan sekolah itu. Apabila artikel menyentuh isu pendidikan kami utarakan, ramailah yang komen rupanya ia telahpun menjadi satu perkara biasa. Ramai pelajar dan guru turut mendedahkan aktiviti yang sama di sekolah masing-masing asalkan sekolah mereka mampu mendapat ranking yang baik dan pastinya ada ganjaran besar untuk pendidik-pendidiknya. MasyaAllah… sistem pendidikan jenis apakah ini?

Kekecewaan itu tidak habis di situ. Kami juga mengetahui dari sumber kami dan juga dari apa yang telah dipaparkan di dalam suratkhabar tentang kes murid lemah yang dikurung agar tidak ikut mengambil peperiksaan. Ini semua satu perlumbaan gila yang akhirnya menganiaya generasi kita. Yang jadi kurang prestasi itu pun tidak lain hasil dari perlumbaan gila itu juga. Apa sebenarnya yang kita cari?

Di samping kelemahan kaedah pendidikan oleh para ibubapa dan beberapa faktur lain, anak yang kurang baik pencapaian itu juga datang dari budaya perlumbaan. Anak-anak yang pandai lebih cenderung memajukan diri sendiri dan bukannya membantu yang lain. Untuk apa dibantu jika itu hanya menyebabkan mereka kehilangan masa untuk berusaha dan berkemungkinan pula yang dibantu itu kelak mampu memintas tempat mereka dalam perlumbaan pendidikan itu. 


SISTEM PENDIDIKAN TIDAK KOPERATIF

Nabi SAW bersabda, “Assobiyah itu tidak Islam”. Tapi budaya negetif dalam sistem pendidikan sekarang telah mengamalkan sikap ini, mementingkan kelompok sendiri. Setiap sekolah mempunyai rahsia yang tidak dikongsikan kepada sekolah-sekolah lain. Dikhuatiri sekolah lain akan mengatasi ‘ranking’ mereka pula nanti. Sekalipun ada program post-moterm di semua peringkat dan berlaku perkongsian tetapi ia tidak secara telus. Masih ada rahsia yang BAIK mahupun yang BURUK yang masih disimpan sebagai wacana rahsia sekolah terbabit agar kekal menjadi sekolah terbaik mengatasi yang lain. 

Secara kes, kami memerhatikan bagaimana perlaksanaan sistem pendidikan koperatif berlaku di Finland berbanding Malaysia. Walaupun kami mengesan sistem di Finland masih banyak yang tidak Islamik, namun itu lebih Islamik dari perlaksanaan dalam Negara Islam sendiri buat masa ini. Tidak ada murid yang dibiarkan tercicir dan semua akan dibangunkan bersama-sama. 

Perlumbaan akademik yang kita amalkan ini hanya merugikan semua. Anak didik yang dihasilkan hanyalah menjadi robot yang tiada perasaan. Bagi yang baik pencapaiannya pula, mereka hanya menjadi seperti sebuah robot mesin penghafal dan pemburu pingat sahaja. Ingatlah bahawa kejayaan Sultan Muhamad Al-Fateh itu adalah atas dasar pembangunan koperatif yang berjemaah, bukan kaedah kompetetif yang mementingkan kejayaan individu. Putera raja yang kaya dikeluarkan dari istana untuk membangun bersama yang miskin atas semangat kerjasama bersaudara.


PEMBENTUKAN GENERASI PENGHAFAZ DAN BUKAN PENGAMAL

Maaf jika kami katakan kenyataan pahit ini. Dari kes-kes yang dalam kajian kami di kalangan pelajar Malaysia di dalam dan luar Negara, tidak dinafikan pelajar Malaysia mampu untuk jadi yang terbaik dari segi pencapaian akademik. Malangnya apabila masuk ke lapangan kerja, mereka ini menjadi orang yang tidak mampu berfikir dan bukan menjadi pelaksana yang baik. 

Fenomena ini amat jelas sekali kerana rumah kami tidak putus-putus dihadiri oleh pelajar universiti. Anak kami yang berumur 16 tahun pun pandai menilai lemahnya tahap sahsiah dan akhlak kakak/abang yang hampir menamatkan degree. Pernah pelajar degree dalam program CSR yang ikut kami mengambil sedekah perabut ditegur keras tuan rumah, seorang CEO kerana masalah akhlak. Katanya jika beliau yang interview pengambilan, jangan harap beliau nak ambil dia bekerja. Kami terpaksa katakan itu bukan anak kami, itu adalah pelajar Universiti yang sedang berprogram bersama kami.

Apabila sekolah dan juga anak murid sentiasa berlumba menjadi yang terbaik hanya dalam akademik, adakah lagi masa untuk aktiviti pendidikan yang bersifat holistik?. Rata-rata mereka akan menjadikan penghafalan sebagai satu jalan singkat untuk berjaya. Tak mampu menghafal mereka akan meniru. Mereka yang banyak bilangan A akan dipuja. Tempat ke 3-5 teratas akan mendapat hadiah dari sekolah. Kononnya sebagai satu galakan tetapi sebenarnya itu hanya merosakkan semangat koperatif anak-anak. 

Ini hanya mendidik anak-anak kita menjadi orang yang menghafal tanpa berfikiran kritis untuk apakah pelajaran yang mereka hafal itu. Ukhwah sesama rakan sebaya juga tidak mungkin menjadi akrab atas dasar bantu membantu dalam pelajaran. Kami tidak menolak terus tentang keakraban itu, tetapi sistem yang kami lakukan tanpa peperiksaan kepada anak-anak kami menunjukkan mereka mampu menjadi lebih hormat menghormati. 

Ada perkara yang Si A tidak faham dan akan dibantu oleh Si B atau C dan lain-lain. Begitu juga sebaliknya bila Si B tidak faham pelajaran juga akan dibantu oleh yang lain kerana setiap anak ada kelebihan dan kekurangan. Hasilnya, keakraban yang terjalin menjadikan mereka sebaik saudara sedarah sedaging. Jalinan kehidupan dengan sifat berkasih sayang, saling bantu menbantu ini yang ingin kami pupuk sebagai wadah kehidupan yang sejahtera dan amat membahagiakan mereka. Inilah jaminan keselamatan buat mereka khasnya apabila kami semua sudah tiada kelak.

PERIHAL ‘SPPBS’

Berbalik kepada Sistem Penilaian Berasaskan Sekolah ini pada pandangan kami akan memberikan lebih kerja kepada warga pendidik. Pastinya kita lihat corak bantahan yang timbul dari pemerhatian kami datangnya dari kalangan warga pendidik itu sendiri. 

Kami tidak kisah nama apakah program itu, tetapi kami hanya mampu menunjukkan beza antara sistem pendidikan yang holistik dengan penekanan melebihi akademik semata-mata kepada satu sistem pendidikan yang seimbang. SPPBS ini kami lihat ada sedikit anjakan ke arah mewujudkan pelajar yang bukan menghafal dan baik dalam peperiksaan tetapi gagal dalam kehidupan. 

Penekanan yang terlampau ke arah peperiksaan membuatkan anak-anak kita menjadi seperti seorang gladiator yang terpaksa membunuh lawan yang lain bagi menempah gelaran gladiator yang satu. Sedangkan kita mahu mereka ini bersatu dan bekerjasama lalu mencipta gemilang secara kolektif dan bukan individual. 

Paling merungsingkan, itulah punca mengapa masyarakat kita hari ini lebih bersifat KEAKUAN (ananiah) dan sudah hancur KESATUAN (nahniah)NYA. Tidak lagi seperti zaman nenek moyang kita dahulu yang mengenali jiran-jiran seperti adik beradik sendiri. Buat rumah, pindah rumah, gali perigi, kenduri kendara bahkan kacau dodol menjelang raya juga dilakukan bersama-sama. 

Hari ini, kita terpaksa hidup sendiri-sendiri tanpa nikmat eratnya kemasyarakatan itu lagi. Jiran kelaparan, makan nasi lauk garam pun kita di rumah banglo sekitarnya tidak peduli, jiran sakit, bahkan dirompak dibunuh juga kita buat tak tahu. Sesama adik beradik, saudara sepupu juga kita bertanding, bukan berganding. Kita sanggup membiarkan anak saudara kita terus rosak akhlak asalkan nampak anak kita lebih baik dari anak-anak saudara kita. Ironinya jika kita mahu menegur pun akan lain jadinya. Kita sanggup berhutang menanggung dosa riba, makan rasuah dan pecah amanah demi memenangi pertandingan itu dan anak-anak kita yang memerhati akan meneruskannya juga.

Itulah salah satu natijah besar sistem pendidikan yang bersifat satu perlumbaan yang memberikan inspirasi megahnya kemenangan itu dengan hadiah-hadiah yang lumayan sedangkan mereka kehilangan “kemanusiaan” dalam diri mereka dalam perlumbaan yang mereka menangi itu. 


SOLUSI & JALAN KELUAR KEMELUT PENDIDIKAN

Kami melihat dari satu pandangan positif mengatakan bahawa apa yang ada dalam sistem pendidikan di Malaysia pada hari ini sudah baik tetapi kurang menyeluruh. Dengan itu, dalam rangka Projek Sekolah Wakaf Prihatin yang bakal kami usahakan tidak lama lagi, kami masih mengekalkan pendekatan akademik seperti sekolah-sekolah lain tetapi dalam masa yang sama memberikan tambahan ruang pembangunan yang seimbang untuk pembangunan akhlak. 

Akhlak itu sendiri satu skop yang besar. Dalam akhlak itu ada disiplin, kemahuan, dayajuang, jatidiri, kreativiti dan banyak lagi daya yang sukar diukur menggunakan peperiksaan yang berpaksikan hafalan teks. Penilaian mereka kami ukur melalui konteks, penilaian gerakkerja dan tindakan harian di lapangan. 

Pedagogi pengajaran tidak terhad kepada dalam kelas sahaja. Ia lebih bersifat koperatif. Abang dan kakak akan mengajar adik-adiknya sambil dipantau oleh guru-guru berkelayakan tinggi (sehingga tahap Doktor Falsafah dari Universiti Terbaik Dunia). Pendedahan akademik akan dilipatgandakan melalui perlaksanaan projek inisiatif yang mampu membuatkan anak-anak mudah faham (bukan menghafal) dan mampu dipraktis bila keadaan bersesuaian. Anak-anak akan didedahkan dengan pelbagai ujikaji dan penyelidikan yang mereka jalankan sendiri. 

Itu semua mampu memberikan anak-anak keseimbangan pemikiran apabila otak kiri dan otak kanan kedua-duanya digunakan dengan baik. Ilmu yang ada akan terus digunakan dan diingati sampai bila-bila. Peperiksaan bukan satu isu besar kerana anak-anak tidak belajar untuk peperiksaan. 

Pendidikan adalah bidang yang besar dan unik dalam kehidupan manusia. Apa yang telah kami laksanakan selama ini hanya pendidikan tidak rasmi yang bersulam dengan sistem persekolahan arus perdana. Walaupun ada kesan baik yang nyata namun ia belum boleh dikatakan sempurna kerana ada dua sistem berlaku dalam satu masa.

Seperti biasa, sukar untuk kami mengulas sesuatu yang belum pernah kami laksanakan hasil kajiannya secara eksklusif dan komprehensif. Izinkan kami lakukan R&D melalui projek sekolah ini dengan anak-anak kami sendiri. Insyaallah apa saja hasil baik dari projek sekolah yang bakal kami laksanakan nanti mampu kami kongsikan modulnya kepada kementerian jika diminta. 

Jika kita masih juga keliru, ingatlah apa tujuan kita belajar. Jika hanya untuk mendapatkan sebanyak A yang boleh, ia sangat mudah untuk berlaku. Yang kita mahukan ialah pendidikan yang mampu memanusiakan manusia. Itulah yang bakal menjamin syurga dunia dan syurga di akhirat sana untuk kita dan anak-anak kita.. INSYAALLAH.


Cetusan minda

Wednesday, November 13, 2013

Jom Baca..


Susah sungguh.. nak ajak Athirah baca buku, kalau kita suruh pon dia pegang buku dalam lima minit lepas tu terbang lah ntah ke mana.. tgk aktun kat tv la, tengok kucing la, main la.. kejap abang ngah kacau, kejap-kejap adik lah curi buku hu hu, susah sungguh...

Dok pikir la jugak macam mana la nak buat.. hmm last last bawak balik lah buku kita baca lak kat rumah... sekalai haa tengok macam mana.. 



Haaa tengok... depa pon kalut nak membaca juga.. adeh la macam ni kena selalu buat lah.. moga moga berterusan la.. kita pon kena bagi semangat juga la dengan membaca bersama depa... owh owh.. apa yang pak depa baca sampai anak-anak pon teringin nak baca sama...

V
V
V
V
V


ha ha boleh lah gitu kan..?


Tuesday, November 12, 2013

Tahniah Ayong!


Dah dua tiga hari dia dok peringat, cikgu suruh pi sekolah pada hari kecemerlangan nanti, lepas tu juga dia dok bagitau yang cikgu dok suruh masuk latihan terima hadiah, macam tak percaya pon ada.. dengan akai dia yang jenuh kadang-kadang jenuh juga nak tapis mana yang betul mana yang tidak samapi kan boleh letak chop dari 10 kenyataan dia hanya 3 yang boleh di pakai, yang samada dari khayalan atau tokok tambah dia sesedap rasa saja.. 

Payah juga nak percaya, bila tanya dia anugerah apa dia dapat, dia kata anugerah murid paling ceria dan banyak bercakap.. ha ha x heran la pasal tak kira sapa dia boleh sembang, baik cikgu-cikgu, gurubesar pon dia layan, malahan Tauke kantin pon dia boleh buat geng.. ramah sungguh la anak ku sorang nih.. Tapi untuk tidak menghampakan kami pergi jugak la, layan saja lah karenahnya.. 

Sampai di sekolah baru lah tau, rupanya dia dapat juga anugerah kecermerlangan, result dia ok juga lah, dia dapat 10 terbaik dla kelas dia dan no 13 dari keseluruhan dari darjah 1.. ok lah tu, bagi tahap pertama ni tak la nak mengharap sesuatu yang exellence, biar lah ...

Tahniah yer Ayong!

..hmm kan dah jadi anak manja mama..

Sunday, November 10, 2013

Monday, November 4, 2013

Sunday, October 27, 2013

Friday, October 18, 2013

Falsafah Jahiliyah Kini..


Falsafah Jahiliyah disebalik al-Baqarah, Surah ke2 selepas Fatihah

Hari ini kami nak bawa pembaca sekalian untuk memikirkan zaman kita ini dengan zaman Jahilliyah semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW di Kota Mekah. Kami nak kongsikan pengalaman kami, apa yang kami rasai sebaik sahaja selesai meneliti rahsia disebalik turutan Nuzul Quran dan turutan penyusunan surah surah dalam Musyhaf Quran. Ada masa nanti kami kongsikan sedikit demi sedikit.
Hari ini kami nak kongsikan mengapa Surah al-Fatihah, surah ke5 dalam turutan turunnya alQuran itu diletakkan dalam surah pertama dalam susunan Musyhaf. Mengapa pula selepas Fatihah terus kita dikocak dengan al-Baqarah, Surah Lembu, Sapi betina. Sila baca siri Sains Fatihah 1-7 untuk memahami artikel ini dengan lebih jelas.
Ya, itulah dia. Selepas kami selesai meneliti segala rahsia di sebalik Fatihah, kami sedar kami telah tidak memahami dan melaksanakan setiap perintah Allah dalam kesemua 7 ayat Fatihah yang kita ulang 17x sehari itu dengan sempurna. Kerana itulah kami sedar dan redha mengapa keluarga jadi haru biru. Ternyata kami rasa kami tidak layak dipanggil manusia, samada selaku ketua keluarga atau ahlinya. Kami tidak layak mengaku hamba kerana kami tidak meletakkan Allah sebagai Raja seraja rajanya dalam urusan kehidupan. Kami tidak layak mengaku saudara seIslam kerana tidak berkongsi apa apa, jauh sekali untuk berkasih sayang dengan sempurna.
Itulah dia hakikat sapi betina yang memukul fikiran kami sebaik sahaja memahami sedalam dalamnya surah al-Fatihah. Sedarlah kami bahawa kami telah terlalu jauh jahiliahnya. Kami bandingkan kondisi keluarga lembu (al-Baqarah) yang wajib dibetulkan menjadi keluarga Imran (Ali-Imran), melalui fungsi rijal dan nisa’ (an-Nisa’) buat menghidangkan (al-Ma’idah) anak anak yang bersih suci. Begitulah seterusnya.
Dahulu kami hidup dan berumahtangga hanya untuk membela anak untuk kepentingan sendiri, bukan untuk mendidik dan berbakti. Yang penting mereka semua ada makan pakai dan tempat tinggal. Dahulu Isteri dan anak jadi sembahan dan keutamaan. Kadangkala perintah dan larangan Allah kami langgar kerana keutamaan anak dan isteri. Kami tidak ubah seperti LEMBU jantan PENYEMBAH sapi betina dan anak sapi betina.
Itulah hakikat peranan sapi betina (al-Baqoroh) yang menyerahkan diri hanya untuk ditiduri sang jantan. Yang hanya hidup untuk cari rumput, garam jilat dan beranak pinak. Akhirnya susu dan anak sendiri pun dikebas orang. Bahkan diri sendiripun akhirnya disembelih. Sijantan relaks saja, masih boleh teruskan meragut rumput melihat rakan lain, atau anak sendiri bahkan pasangan betinanya disembelih. Yang penting mesti ada cukup kuota 20 betina untuk memuaskan nafsu. Padahal cukup masa dia sendiri juga disembelih orang.
Dahulu kami sering mengharapkan Allah selesaikan semua masalah kami. Kami hanya berdoa dan berdoa atas sejadah tanpa berusaha gigih mengatasi segala masalah dan kekusutan. Setiap kali ada masalah kami anggap itu kerja Allah, itu sudah nasib. Bahkan dalam banyak musibah kami rasa itu bukan sebab kami, itu ketetapan Allah, lalu kami ulangi langkah yang sama dan terkena lagi musibah yang sama. Begitu bodohnya kami dahulu. Lebih teruk dari LEMBU.
Dahulu kami ke masjid, berpersatuan, berpolitik, berniaga dan bermacam macam lagi tanpa sedar akan tanggungjawab sebenar sebagai insan dan hamba yang Esa. Kami hanya memburu harta, tahta dan wanita. Kami tidak ubah seperti Jahiliah sebelum didatangkan rasul yang mulia.
Sekarang ingin kami kongsikan ciri ciri jahiliah yang telah kami sedari untuk sama sama kita kaji dan teliti. Berikut adalah ciri-ciri, kondisi atau fenomena Jahiliah yang telah berlaku di Tanah Arab khususnya Mekah,
  • Membunuh anak perempuan
  • Menyembah idola-idola (berhala / goddess) – manusia lebih mengagungkan berhala berbanding Allah
  • Aman tetapi sekitarnya berlaku rampok-merampok
Mari kita sorot kesemua fenomena di atas yang terjadi semasa zaman jahilliyah, adakah ia sedang berlaku ataupun tidak dalam komuniti masyarakat kita sekarang ini? izinkan kami huraikannya satu persatu mengikut hasil penelitian kami.
MEMBUNUH ANAK-ANAK PEREMPUAN
Jahiliah Firaun dahulu bunuh anak laki-laki, jahiliyahnya Abu Jahal bunuh anak perempuan. Ya itu dahulu… Hari ini, kita telah bunuh kesemua anak lelaki mahupun anak perempuan. Maknanya, jahiliyahnya kita lebih teruk dari mereka. Mereka dahulu membunuh secara muhkamat dan bersebab, kita bunuh secara muhkamat dan mutasyabihat, termasuk yang suka suka bunuh tanpa sebab atau kerana adat.
Secara mustasyabihat, anak perempuan merupakan satu analogi ketaatan dan kepatuhan kepada pengaturnya. Hari ini, kita lihat orang-orang lurus, patuh dan taat ini kita bunuh mereka. Contohnya ada Pegawai Kastam, pegawai Polis, Pengarah itu dan ini yang amanah, patuh dan taat kepada negara dibunuh karier mereka. Mereka difitnah, ini lebih teruk dari membunuh, agar tidak menjadi batu penghalang sebahagian manusia mencapai cita-cita peribadinya dengan jalan kotor. Ini berlaku meluas dalam politik, jabatan, syarikat, NGO dan sebagainya. Bahkan ada yang dibunuh jasadnya kerana tamakkan pangkat dan harta di kalangan mereka sendiri. Ada juga yang dibunuh kerana menyukarkan kerja-kerja jenayah orang lain.
BUNUH ANAK LAKI-LAKI
Anak-anak lelaki juga kita bunuh. Mereka yang lantang bersuara dalam menyatakan kebenaran kita bunuh semangat mereka. Ulamak yang tegas mengkritik ditenggelamkan. Guru guru yang tegas dipindahkan. Politikus yang lantang dipenjarakan. Begitulah seterusnya dalam keluarga dan masyarakat umumnya.
Di arena global pula kita lihat bagaimana Negara yang tidak setuju dengan USA ditindas satu persatu dan dikucar kacirkan. Pemimpin seperti Muammar Ghadaffi, Saddam Hussein (contohnya) yang lantang menyuarakan tentang polisi kuasa vito yang sering disalahgunakan oleh penyandangnya dibukakan pekung dan perkara buruk tentangnya. Betul atau tidak itu hanya Allah dan USA sahaja yang tahu. Dengan pendedahan yang boleh jadi hanya sekadar fitnah itu membuatkan kebangkitan rakyat sendiri yang membunuh pemimpin ini. Lalu digantikan pemimpin BERJIWA LELAKI itu dengan pemimpin berjiwa WANITA (yang menurut kata sahaja).
Itu tak masuk lagi, kes buang bayi lelaki atau perempuan yang boleh dikatakan sangat kritikal sekarang. Sudah sukar nak dikira pula dah statistiknya.
MENGUTAMAKAN BERHALA (IDOLS), LEBIH DARI ALLAH.
Hari ini, ceramah agama yang sangat akademik tidak laku di pasaran. Jika adapun, khalayak yang hadir biasanya terperangkap antara solat Maghrib dan Isya’ dan bukan sengaja datang untuk mendengar. Idola besarnya ialah Penceramah yang mampu menjawap dengan selingan lawak jenaka, bahkan kadangkala dengan caci maki politik, carutan yang pada mereka kononnya itu “cool”. Isi dan fakta yang bidaah pun akan ditelan bulat bulat asalkan ia disebut oleh seorang pendakwah bergelar dan famous.
Siapa yang kita sembah? Allahnya atau penceramahnya? Jika sembah Allah, mengapa kita ada favoritism siapa yang kita nak dengar BUKAN APA yang kita nak dengar. Perkara ini juga dalam kajian dan pemerhatian kami. Apapun kita pandang positif saja. Anggaplah itu sebagai kepelbagaian cara penyampaian dakwah. Itulah fatonah, itulah bil-Hikmah bagi kita.
Antara konsert Metalicca dan simposium agama, orang lebih sanggup bayar RM350 untuk konsert dan menonton dari kejauhan 200 meter, untuk menonton bagaimana “Kirk Hammet” menggoreng gitarnya. Untuk simposium Agama pula siap dapat elaun RM350 pun tak mahu hadir juga. Maka terpaksalah mewajibkan budak-budak sekolah, mahasiswa universiti, anak anak yatim dan pegawai-pegawai kerajaan untuk memenuhkan ruang secara PAKSA.
Kepimpinan politik juga berdasarkan individu yang di-IDOLAkan dan disembah bukannya pada matlamat perjuangan yang holistik. Pemimpin yang berbuat salah tetap disokong, bermati matian dipertahankan kesalahannya oleh penyokong tegar. Pemimpin yang berbuat baik tetap dikutuk oleh penyokong lawan. Siapa yang kita sembah? Manusianya atau aturan Allah?
Antara program TV kuliah Agama yang bertembung dengan Drama Bersiri dalam slot Zehra bertajuk “Sebening Air Perigi” (atau apa-apa sahaja) yang mana satu pilihan hati? Nak solat pun tunggu selingan iklan dulu padahal waktu dah nak habis. Cari sahaja rating dari AC Neilson, berapakah rating Kuliah Agama berapa rating Drama bersiri? Secara komparatif…jika drama TV dapat rating 2 Juta, Rancangan kuliah biasanya mungkin nasib-nasib dapat 50,000 penonton.
Mungkin AC Nielson kot yang salah (kita semua masih betul).
Penyembahan IDOLA tanpa kita sedar seperti HARTA, TAHTA dan WANITA. Itu juga digambarkan oleh Allah seperti Al-Lata, Al-Uzza & Al-Mannah (3 berhala utama Jahiliyah Arab yang dipanggil 3 anak Allah). Bukan orang Quraisy tak sembah Allah, bukan orang Quraisy tak beragama “Islam”. Bukankah Islam dan ka’bah itu sudah ada sejak Nabi Ibrahim a.s. lagi.? Tetapi Islam mereka boleh dipijak dan ditendang sahaja kerana mereka juga menyembah SELAIN dari Allah.
Pernah periksa siapa nama betul ABU JAHAL? Takkan ada seorang bapa yang memberikan nama anak mereka ABU JAHAL (Bapa Kejahilan). Negatif betul minda bapa yang memberi nama anak seburuk itu selain itu hanyalah gelaran yang diberikan oleh Nabi kepada HAJI AMRU BIN HISHAM. Ulangsuara…HAJI Amru bin Hisham.
Perniagaan utama Abu Jahal ketika zaman Rasulullah s.a.w. ialah menguruskan Jemaah haji dan pedagang-pedagang ke Masjid suci, Masjidil Haram yang tersergam indah dan menjadi tumpuan perdagangan. Dulu lagipun sudah begitu, sekarang anda dah lihat bagaimana Mekah pada hari ini? Semakin baik atau telah kembali ke zaman Jahilliyah bagi mereka disekitarnya?
Orang German bukan Islam hanya perlu convert Islam secara atas kertas sahaja untuk kontrak pembinaan 25 BILLION EUROS (kira-kira RM100 BILLION). Paris Hilton yang terkenal dengan video kontraversi porno porni beliau pun ada desas desus masuk Islam “atas kertas” sahaja hanya untuk memasuk rangkaian hotel Hilton Mekah yang beliau tidak pernah jejaki sebelum itu. Kontrak pembinaan telaga zamzam sebelum ini dapat ke siapa? Kontrak terowong Mina? Lembu kambing kurban dan Dam dibeli dari mana? Banyaklah kalau nak diceritakan. Dan itu kesemuanya tersalur kepada ‘mereka’ menggunakan wang ibadah Haji dan Umrah Umat Islam sedunia.
SIAPA AL-LATA, AL-UZZA & AL-MANNA.?
Inilah 3 unsur berhala yang telah memperkecilkan Allah dalam soal penyembahan dan pengabdian. Di samping menyembah Allah, Orang Jahilliyah sebelum kenabian juga menyembah ‘Al-Lata’ bagi yang mahu mengejar BINTANG & PANGKAT, ‘Al-Uzza’ bagi mereka yang mahukan KEKAYAAN HARTA, dan menyembah ‘Al-Mannah’ bagi yang mahukan WANITA.
Berbalik kepada soal pokok semula yang menjadi MASALAH KITA HARI INI apabila ramai orang HIDUP terlalu mengutamakan atau mudahnya menyembah Harta, menyembah Tahta / Kuasa dan menyembah Wanita walaupun mereka bersembahyang sehari semalam tanpa tinggal. Haji Amru Hisham aka Abu Jahal juga sembahyang tak pernah tinggal tetapi SEMBAH juga yang lain-lain.
Itulah sebenarnya. Berhala Lata, Uzza & Manna hanya simbol sahaja. Tetapi yang disimbolkan ialah HARTA, TAKHTA & WANITA. Tawaran itu jugalah yang ditolak Rasulullah s.a.w. untuk meninggalkan dakwah baginda. Sanggupkah kita mengikut sunnah itu?
Sama juga dengan artikel kami sebelum ini tentang “KAHWIN LAMBAT KERANA HANTARAN MAHAL”. Itu semua mewujudkan lelaki-lelaki yang kerja siang dan malam untuk menyembah wanita. Kasar guna perkataan “sembah” tetapi satu perbuatan yang anda buat terlalu bersungguh-sungguh itu, Mat Saleh pun panggil dengan terma “Religiously”. Contoh ayat “Please study religiously and you will be successful”.
Berapa ramai juga dari kita yang kerja siang dan malam semata-mata hanya kerana kekayaan sampai kita tak sedar anak di rumah dah mengandung dan siap lahirkan anak beberapa kali dan sempat buang tapi kita tak sedarinya. Sebagai ibu bapa boleh tak anda bayangkan bila anda tahu yang anak 14 tahun sudah 4 kali gugurkan bayi? Gadis 20 tahun sampai 6 kali gugurkan bayi? Anak gadis 16 tahun anda sudah ditiduri 285 jantan berbagai bangsa? Nauzubillah. Itulah antara kes kes yang dirujuk kepada kami.
Mereka ini sembahyang juga, tapi apakah yang mereka dapat dari sembahyang itu sekiranya masih menyembah yang lain? Masih gagal mencegah keji dan mungkar? Kita semua berpuasa tapi apakah hakikat puasa kita? Berapa cupakkan rezeki hasil puasa yang telah kita zakatkan kepada jalan Allah? biasanya boleh dianggap tiada…zakat fitrah RM7 SETAHUN tu pun kadang-kadang miss juga. Adakah lagi orang seperti dalam artikel kami “Haji Lutfi Lokman” yang mempastikan INFAK minima 10% dari pendapatan beliau berlaku samada dalam keadaan susah maupun senang? Spesis itu dah hampir pupus atas dunia. Yang tinggal melata adalah penyembah harta, takhta dan wanita.
MEKAH AMAN TAPI SEKITARNYA BERLAKU RAMPOK MERAMPOK
Di Mekah jahilliah juga tanahnya aman tetapi Allah nyatakan sendiri dalam Al-Quran, Mekah itu tanahsuci yang aman tetapi disekitarnya berlaku rampok merampok (kebejatan). Hari ini kita juga rasa Malaysia aman sehinggalah yang ditembak mati berdas-das dalam kereta itu adalah bapa, anak atau adik beradik kita sendiri. Kita hanya lihat dan biarkan saja rompakan nekad di stesyen minyak depan mata kita sampai selesai tanpa ada kesedaran menolong.
Jika kita tidak jahilliyah, kita mungkin akan merasa nikmat hidup yang aman seperti semasa kemuncak Islam di Damascus di bawah kepimpinan Abassiyah yang penjaranya besar tetapi KOSONG. Hukuman hudud, qisas dan lain-lain juga ada tetapi tiada pula yang dihukum kerana mereka berada dalam ekosistem yang BERKAT (kecukupan).
Terkait artikel kami tentang PM perlukan idea tanpa kepentingan, PM sekarang juga rasa Negara ini aman kerana beliau sendiri tidak mendapat informasi yang tepat, beliau sendiri terlalu dilindungi sehingga beliau sendiri tak boleh nak jadi pemandu teksi seperti Jens Stoltenberg (PM Norway) SECARA TAK DIRANCANG untuk beliau dapatkan info langsung dari rakyat tanpa ditapis-tapis. PM Norway turun ke lapangan rakyat yang telus kerana merasakan beliau mungkin tidak mampu mendapat maklumat telus jika hanya menunggu lapuran dari mereka di sekitar beliau sendiri.
  • Masih lagi rasa, kita bukan di zaman jahilliyah?
  • Masih lagi rasa Islam kita ini masih tulen atau telah kita sekutukan?
  • Berapa minit masa kita untuk Allah sehari, berapa jam kita lakukan untuk diri sendiri?
  • Berapa banyak yang kita niatkan secara lafaz “kerana Allah” tetapi hakikatnya kita bukan lakukan kerana Allah dengan sebenar-benarnya.
Bangkitlah dari kejahilan. Raya korban sudah dekat. Mari sama sama kita korbankan sapi betina ini… tunggu hakikat korban sapi betina di sesi akan datang (QS: 2 ayat 67-71).
Iqra dari
WARGA PRIHATIN

Thursday, October 17, 2013

Sains Haji ... Siri 4


Kami minta maaf kepada sidang pembaca sekalian, perkongsian kami tentang falsafah di sebalik ibadat haji tergendala sebentar bagi memberi laluan kepada asbab tentang isu An-Nisa (wanita) dan fungsi diri wanita itu sendiri. Kami akui, ia agak panas apabila menyentuh isu wanita berbanding penjelasan tentang poligami.
Semasa artikel ini ditulis, salah seorang dari kami akan bermusafir selama sebulan untuk menjalankan ibadat haji. InsyaAllah jika tiada aral, kami juga akan berlintas langsung melalui catatan travelog beliau.
Mari kita teruskan cerita yang tergendala di ‘Falsafah disebalik Kaabah’. Dah mula orang sedar bahawa kaabah bukan satu ‘kotak keramat’ yang menjadi sembahan dan dinding ratapan kayak Sang Yahudi yang meratap dan konfessi di dinding (wall). Sebab itu, pencipta Facebook juga orang Yahudi ini menyediakan wadah WALL secara halus. Lalu tanpa sedar hari ini kita lebih suka meratap nasib di atas “wall” facebook ciptaan mereka itu. Dalam masa yang sama kita jugalah yang menjadi aktivis untuk menentang segala carahidup Yahudi samaada baik ataupun buruk.
BATU SEBAGAI MUTASYABIHAT PERTIMBANGAN
Di satu penjuru Kaabah ada tempat Hajarulaswad. Diriwayatkan ia batu putih dari syurga yang kini HITAM kerana dosa manusia. Bilakah manusia akan bersih dari dosa sehingga batu timbangan dari syurga ini akan menjadi seputih susu semula seperti warna asalnya? Bolehkah kita putihkan semula satu kertas litmus yang telah bertukar merah dan biru dengan kehadiran asid ataupun alkali di dalam makmal kimia? Inilah analogi yang ingin kami kongsikan. Inilah kayu pengukur, inilah batu timbangan mengenalpasti PERSIMPANGAN yang menjadi pemula kepada tawaf kita.
Sayyidina Umar al-Khattab r.a. berkata “ini tidak lain hanya batu, jikalah tidak aku melihat Rasulullah s.a.w. mengucupnya, nescaya tidak akan aku sudi melakukannya”. Jika alQuran diturunkan untuk membaiki akhlak, jika Islam mengatur hidup bahagia berumahtangga, pastilah bukan ujudnya jasad batu itu yang menjadi soal pokok. Kisah disebalik batu itu yang harus kita pertimbangkan. Itulah dia batu timbangan dalam kehidupan manusia, itulah pedoman bagaimana manusia menetapkan prinsip dan polisi dalam keluarga.
Batu timbangan bernama Hajarulaswad juga begitu. Ia tidak pernah akan kembali jadi putih. Yang hitam ialah imej Islam akibat kita tersalah pertimbangan. Yang akan jadi putih ialah jika Islam mampu merahmatkan keluarga dan seluruh alam semula. Itulah satu-satunya komponen Kaabah yang masih kekal dari zaman Nabi Ibrahim AS lagi. Selain dari batu itu, semua bahagian Kaabah yang lain sudahpun di modifikasi mengikut zaman.
Hari ini berbagai-bagai pertimbangan yang mengelirukan dimomok momokkan kepada para ibu. Ada hujjah yang menganjurkan suami/isteri bergaduh seminggu sekali, ada yang menyarankan isteri mesti minta minima RM1500 sebulan elaun dari suami, sekalipun sang isteri juga bekerja dan macam macam lagi pertimbangan yang hitam. Itulah titik mula pembetulan kita… pergi haji untuk mencari hujah asalnya. Tak pasal pasal kami jadi sibuk menjawab semua kekeliruan ini di inbox kami.
NISAK PENENTU SYURGA NERAKA RUMAHTANGGA
Batu itu dinamakan HajarulAswad bersempena nama Siti Hajar sendiri. Itulah KUNCI kebahagian rumahtangga sehingga sebuah rumahtangga itu dirasakan seperti syurga. Begitu juga sebaliknya, seorang isteri juga boleh menjadikan sebuah rumahtangga sepanas neraka. Boleh bayangkan? Kalau tak boleh, mari kami berikan contoh.
Jika suami anda pulang kerja lalu melihat isterinya menyambut di muka pintu dengan muka manis tersenyum, bermata jeli, berbau wangi dan berhias rapi, pasti buat suami selalu nak cepat-cepat balik rumah. Disambut pula bersama anak-anak dan belum sempat suami duduk lagi dah dihulur air minuman pula. Anak-anak pula berperangai baik, terus menemani suami dan bermesra-mesraan. Suami yang penat pun jadi hilang penat. Jangan beralasan isteri pun bekerja, lagi nak sambut suami.! Jika boleh beralasan begitu, kenapa tidak beri alasan isteri bekerja tak boleh solat menyembah Allah?
Situasi kedua pula, suami anda pulang lalu melihat anda dengan bau hanyir ikan dan bawang, berbedak sejuk, berleter, rumah berselerak, nasi tak masak, air pun tak hidang memang wajar-wajarlah kalau suami cepat botak tertekan. Belum cukup 50 tahun dah mati kena serangan angin akhmar.. Baru jadi rasanya macam neraka kan? Semua itu pada fungsi seorang isteri bukan?
Selalu kita dengar Syurga itu dibawah tapak kaki ibu, Syurga Isteri di tapak kaki suami. Selalu juga kami katakan antara ciri syurga ialah Isteri yang bermata JELI, wajah tenang dan membahagiakan. Jika Putih Si Isteri, maka putihlah keluarganya. Hitam Si Isteri maka hitamlah keluarganya. Jika langkah ibu ke syurga, maka kesyurgalah juga anak anaknya. Namun jangan lupa kerana semua anak di neraka juga ada ibunya.
Tetapi, jangan salah anggap pula peranan suami. Peranan suami adalah penetapan hukum (Abal Haqam). Jika boleh kami mudahkan, suami bertindak sebagai Arkitek dan isteri sebagai kontraktornya. Suami sebagai ‘Rob’ (pengatur), Isteri sebagai ‘Amarat’ (pelaksana)nya. Barulah mampu membina keluarga seindah bangunan yang tersusun kukuh (As-Saff, 4).
Mudahnya, jika batu Hajarulaswad itu satu indikator DOSA. Jika putih bermakna tiada dosa, jika hitam bermaksud terlalu banyak dosa. Dan petunjuk itu mampu kita lihat pada wanita. Wajarlah isu wanita sahaja mempunyai surah khusus dalam Al-Quran (An-Nisa). Banyak lagi surah surah lain yang berkaitan dengan wanita demi menunjukkan peri pentingnya peranan wanita dalam keluarga dan masyarakat. Kami ulang, bukan ayat, tetapi SURAH, yang jadi topik khusus.
Lihat sahaja pada isteri / ibu yang kusut masai itu melambangkan keseluruhan keluarganya dalam kecelaruan dosa. Jika ibu / isterinya baik-baik sahaja itu melambangkan keseluruhan keluarga itu juga dalam keadaan terbaik.
Ibu satu jambatan perlaksanaan hukum. Sumber hukum dari bapa / suami. Sebab itu lelaki ketua keluarga dipanggil sebagai Abal Haqam (Bapa Hukum) kerana dasar dan prinsip datang dari bapa. Ibu pula jambatan perlaksanaan, titian Siroot ke syurga kepada anak-anak yang dizahirkan dalam bentuk pendidikan berkasih sayang secara istiqomah. Itulah hakikat “Sirootol Mustaqiim” dalam keluarga syurga. Maka anak akan terdidik menjadi yang terbaik.
Biar kami tanyakan, adakah dalam sejarah ibu yang jahat mampu melahirkan anak sehebat nabi? Contoh Nabi Noh sendiri, apabila isterinya kaput dari keimanan kepada Allah, anak seluruhnya mengikut. Berbanding dengan isteri terbaik yang Allah pandang, Asiah (isteri Firaun) yang mampu mendidik seorang Nabi (Nabi Musa) walaupun suaminya (Bapa hukumnya) orang yang toghut / melampau batas.
Janganlah ibu-ibu dan isteri-isteri yang membaca ini menjadi gusar dengan tanggungjawab anda. Sebaliknya perlu anda timbal semula dengan ketetapan Allah yang meletakkan syurga isteri itu sangat mudah, semudah hanya taat kepada suaminya dan mengerjakan solat, maka mereka akan masuk syurga dari mana-mana pintu yang mereka mahukan. Mengapa hangat isu wanita berkerjaya? Kerana itu salah satu pertimbangan yang harus diambil kira, itu salah satu punca kerosakan dunia. Jangan marah kami kerana itu adalah Sabda Nabi.
Itulah falsafah di sebalik Batu Hitam itu. Ia adalah falsafah pertimbangan sebelum kita mula mengatur langkah menggiring keluarga ke syurga atau neraka. Segalanya memerlukan pertimbangan dan kajian kenapa dan mengapa Islam yang asalnya putih menjadi Hitam dalam keluarga dan masyarakat kita. Dari situ pencarian Hujjah dalam ibadah haji kita bermula.
Mengucup Hajarulaswad hanyalah SUNAT. TETAPI Hari ini untuk mengerjakan yang sunat itu, ramai orang sanggup lakukan yang haram seperti memijak, memukul, menumbuk, menyiku, menolak dan meraba hingga terlalu banyak yang mati lemas dan terpijak asalkan mereka mampu mengucup Hajarulaswad itu.
Ia hanya seketul batu. Ia satu batu tanda representasi “BATU JEMALA” seorang isteri terhadap prinsip dan ketetapan suaminya. Jika isteri menerima arahan suami lalu menjunjungnya di atas batu jemalanya, maka putihlah batu timbangan itu. Jika tidak, hitamlah rupanya.
Falsafah Seterusnya, ialah di sebalik tawaf.
Seperti dalam video di artikel ‘Sains Haji 1’, Ustaz dalam video ceramah di tv3 itu utarakan perkara yang sama. Profesional muda rakannya mengejek rukun haji, beliau jawab jangan banyak tanya mengapa dan kenapa. Hari ini pula, ada anak 4 tahun bertanya mengapa kita tawaf melawan jam, kenapa keliling kaabah, kenapa perlu beristilam (flying kiss), mengapa perlu melambai dan mengapa pula 7 pusingan? Si Ayah hanya menganga saja!.
Insyaallah kami akan sajikan apa yang kami ada pada episod yang akan datang iaitu “FALSAFAH DI SEBALIK TAWAF”.
Jika anda rasa maklumat ini penting dan berguna, janganlah lupa share juga dengan orang lain.
Perkongsian Iqra dari.
WARGA PRIHATIN

Wednesday, October 16, 2013

Sains Haji ... Siri 3


Kaabah seperti yang diketahui umum merupakan tuju arah qiblat kita dalam solat. Tidak kira di mana kita berada dalam dunia ini, qiblat orang Islam hanya satu iaitu Kaabah di Batullah Al-Haram.
SALAH FAHAM TENTANG KAABAH YANG MEROSAK AKIDAH
Sebahagian umat Islam yang mengerjakan umrah dan haji ada yang sampai menangis dan meratap sambil mengusap dinding dan bergayutan di kain Kiswah, kelambu Kaabah. Bila Kaabah dilanda banjir atau sewaktu Kiswah dibasuh, ramai yang berebut-rebut tadah air basuhan itu masuk bekas dan bawa pulang. Fesyen atau ajaran manakah yang mereka ikuti ini? itu belum dikira lagi perbuatan yang pelik-pelik terhadap air zamzam, sampai ada pula yang membuka jubah dan membasahkannya dengan air zamzam.Tabiat bersidai, mengusap-usap batu sambil meratap sudah jadi sama macam tabiat orang Yahudi yang konfes di Wall mereka. Ia sangat ditegah Nabi s.a.w. kerana ia menyerupai Tabiat Yahudi. Gambar sebegini bersepah di internet. Sampai ada anak-anak sekolah kami balik mengadu mereka di hujah oleh rakan beragama Hindu yang mengatakan apa bezanya Batu Cave, Wall Yahudi dan Kaabah, bukankah kamu semua juga menyembah batu? Subhanallah.
Ada pendapat yang naïf pula berkata di dalam itu ada Allah. Wah, bagaimanapula Allah boleh duduk di dalam Kaabah diam-diam selama ini. Bukankah Allah itu ada di mana-mana? Tak kurang pula yang mengatakan bahawa Kaabah itu satu lubang yang boleh kita tembus melihat ke langit ke tujuh. Itupun telah terbukti tiada yang pernah lihat.
Sebahgian yang berminat dengan caj elektromegnetik pula mengaitkan apa saja yang ada di Masjidilharam dengan caj itu. Mereka menelahkan Kaabah itu satu bungkah yang tinggi elektromegnetiknya kerana sentiasa di kelilingi pergerakan lawan jam oleh manusia. Kerana itu ia tidak boleh dikesan setelit. Cuba google sekarang, boleh lihat Kaabah tak? Bahkan air zam zam juga dikatakan terkait dengan caj yang sama. Tiga helai rambut yang dipotong semasa tahlul juga dikaitkan dengan caj juga, kerana ia ibarat entena yang menarik aura syaitan katanya. Ketahuilah, sangkaan dan telahan itu tidak cukup kuat untuk meyakinkan kepercayaan anak-anak milinium kita.
Kami tidak akan menjelaskan semua telahan ini secara lansung. Kami cuma ingin kongsikan rasional yang kami dapati setelah bertahun tahun meneliti. Fokus kajian kami adalah dalam perspektif Sains Psikologi, Sosiologi dan Teologi. Selebihnya kami serahkan kepada pembaca untuk membuat keputusan, yang mana lebih PRAKTIKAL dan EFEKTIF dalam usaha mencari kaedah membangun akhlak keluarga dan agama ini.
SEMBAH ALLAH ATAU SEMBAH KAABAH?
Ramai pada hari ini menyembah Kaabah dan bukan menghalakan diri pada satu qiblat. Pelbagai dongeng yang kita kutip tentang tanggapan apa itu Kaabah telah banyak mempengaruhi tabiat ummat sehingga ada orang sanggup menjilat kain kiswah, kelambu Kaabah itu sendiri. Ini bagi kami adalah sangat menyedihkan..
Perlu diingatkan bahawa ISLAM ialah AGAMA PENYATUAN.
Kita semua DISATUKAN Syahadahnya, kemudian kita menghadap SATU QIBLAT dalam solat, lalu kita berpuasa untuk merasa persamaan Si Miskin dan Si Kaya sebagai SATU keluarga. Selepas mampu rasa keperitan Si Miskin maka seterusnya akan kita keluarkan zakat untuk membantu. Itu salah satu bukti kita BERSATU. Melalui Fardhu HAJI, manusia dihimpunkan di Padang Arafah yang panas dan terbuka. Di situlah pemimpin besar, di situlah jutawan, di situlah fakir miskin dan di situ juga segala bangsa dari yang maju kepada yang paling mundur. Semuanya memakai ihram yang sama warnanya, juga tanda PENYATUAN. Itulah hakikat SATU QIBLAT.
KAABAH LAMBANG PENYATUAN, BUKAN SATU SEMBAHAN
Ada sesuatu yang besar di sebalik Kaabah yang apabila semua umat memahami DENGAN HUJAH YANG KUAT, semua akan melakukan perkara yang sama dengan tepat dan yakin. Ini yang bakal menjadikan Islam itu berjaya, hebat dan mulia. Samada anda suka maupun tidak, yakin atau tidak, ia merujuk kepada “penyatuan SATU kaedah dan aturan hidup” yang menyentuh soal pengurusan sebuah keluarga, sebuah negara dan seorang hamba mengikut SATU ACUAN ATURAN TUHANNYA.
Apabila wajah kita dihadapkan pada satu tujuan, satu matalamat dan aturan yang sama, pasti tujuan itu mampu kita laksanakan sebaik-baiknya. Pernahkah secara serius kita memikirkan tentang apa itu Kaabah dan falsafah di sebaliknya? Kami cuba juga mencari jika pernah ada para alimin berbicara tentang perkara ini sebelum ini, tetapi kami tak jumpanya lagi sampai hari ini.
Bentuk asal Kaabah yang dilakarkan bersatu dengan Hijr Ismail.
Bentuk asal Kaabah yang dilakarkan bersatu dengan Hijr Ismail.
Siti Hajar ditinggalkan bersama Ismail A.S di tengah padang pasir yang kini ialah Kota Mekah.
Siti Hajar ditinggalkan bersama Ismail A.S di tengah padang pasir yang kini ialah Kota Mekah.
Binaan baru berbentuk kuboid ini telah dibina semula semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW oleh Bangsa Quraisy
Binaan baru berbentuk kuboid ini telah dibina semula semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW oleh Bangsa Quraisy
Rajah rentas Kaabah yang berdiri atas 3 tiang seri.
Rajah rentas Kaabah yang berdiri atas 3 tiang seri.

Sebenarnya Fizikal Kaabah itu hanya satu binaan berbentuk kuboid yang memiliki satu pintu tanpa tingkap dan diselimuti dengan kelambu hitam. Binaan asalnya dari zaman Nabi Ibrahim tidaklah seperti yang kita lihat sekarang.
Di dalam Kaabah itu ada 3 tiang yang mewakili pelbagai perkara asas yang TIGA, yang tidak boleh DIPISAH-PISAHKAN – Ma badi Thalasa. Itulah sasaran 3x takbir yang antaranya ialah,
1. Tiga tauhid – Rububiyah, Mulkiyyah & Ubuddiyah,
2. Iman, Islam & Ihsan
3. Institusi rumahtangga : Bapa, Ibu dan Anak.
4. Proses Akal : Pendengaran, Penglihatan & Hati
5. Komponen Quran : Hudan, Bainat & Furqaan
Kesemua “Ma Badi Thalasa” itu yang harus kita besarkan, utamakan, laksanakan sepenuh tumpuan atas nama dan ikut aturan dan kehendak Allah. Dengan itu kita jadi kuat, hidup bersatu hati, penuh harmoni dan berkasih sayang.
Itulah juga yang bakal mampu mengalahkan 3 unsur syirik halus yang selama ini kita tidak sedar, iaitu yang menduakan Allah dengan menyembah berhala Latta, Manna & Uzza (SEMBAHAN terhadap TAHTA, WANITA & HARTA). Sembahan pilihan inilah yang merendah-rendahkan keagungan Allah. Ia menghancurkan kesatuan Umat Islam sedunia. Rumah tangga jadi haru biru, umat berpecah belah, tindas menindas kerana unsur TIGA sembahan ini.
Janganlah pula kita jadikan kotak hitam itu satu keramat yang disembah. Yang mahu disembah ialah ATURAN ALLAH itu. Cara kita menyembah ialah dengan mendaulatkan ketiga-tiga komponen tauhid yang tidak boleh dipisahkan, Mabadi Thalasa itu. Itulah dia Rububiyyah (Aturan Islam), Mulkiyah (Tempat Islam) dan Ubuddiyah (Umat Islam). Dengan perlaksanaan tauhid itu barulah kita mampu dapatkan Islam dan Ihsan yang sejati.
Adakah lagi nilai ihsan dari carahidup Islam yang masih segar sekarang ini? Anda jawablah sendiri dalam hati. Yang kami perhati, ketiga berhala tadi telah memenangi hati kita, jauh meninggalkan cinta dan sembahan kita terhadap Allah. Kita sanggup mementingkan diri dan menindas saudara kita demi sembahan itu.
KAABAH ASAS BINAAN RUMAH & RUMAHTANGGA
Kaabah itu dibina dan berasal dari legasi Nabi Ibrahim AS. Kehebatan Nabi Ibrahim ialah baginda tidak mendapat Islam itu percuma seperti kita yang dilahir dan dikandung dalam Rahim seorang ibu yang Islam. Nabi Ibrahim bersungguh-sungguh MENCARI tuhannya (Allah) melalui proses 3 komponen AKAL iaitu Pendengaran, Penglihatan & Hati. TIGA komponen ini di representasikan dengan 3 tiang Kaabah itu sendiri.
Bagi mereka yang benar-benar meneliti sejarah Nabi Ibrahim AS, pasti mereka mampu membuat kesimpulan bahawa asas pasak Agama Islam itu ialah KELUARGA & PERSAUDARAAN. Anda boleh teliti peri pentingnya pembinaan keluarga ini dalam tahiyat akhir, dalam selawat, juga dalam susunan Musyhaf Quran di mana selepas saja Fatihah, kita disedarkan tentang keluarga Lembu Betina, Keluarga Imran, Nisa’ (peranan ibu/wanita) dan al-Ma’idah (hidangan anak-anak Islam yang sempurna). Jika rata-rata baik pendidikan isi keluarga, maka baiklah rakyat sebuah negara.
Asas pasak Islam telah dipraktik dalam rumahtangga Ibrahim A.S. dengan jayanya. Pastinya rumahtangga Nabi Ibrahim telah terbentuk dengan SISTEM ALLAH / SISTEM ISLAM. Dengan sistem yang sama, Nabi Ismail A.S. terhasil sebagai anak yang paling taat sehingga sanggup berkorban demi perintah Allah, dengan restu Ibunya yang mematuhi perintah Allah dan suami. Legasi keluarga ini bersambung seterusnya sehingga Nabi Muhammad SAW mampu kembangkan dari skala keluarga menjadi skala bangsa dan seterusnya PERSAUDARAAN ISLAM sedunia.
BANGUNAN ASAL KAABAH & PEMBENTUKAN SEBUAH KELUARGA
Tahukah anda, Kaabah asalnya tidak sepatutnya berbentuk kuboid? Binaan asal Kaabah itu bercantum terus dengan Hijr Ismail yang berbentuk melengkung. Sebelum zaman kenabian Muhammad SAW, kaum Quraisy telah bertindak membina semula Kaabah itu tetapi diberitakan mereka tidak mahu menggunakan hasil dari maksiat untuk pembinaan penuh tapak Kaabah itu. Maka mereka bina sebahagian sahaja iaitu berupa kuboid kotak yang kita lihat hari ini.
Asalnya, Kaabah memiliki 2 pintu dan sebuah tingkap. Apakah binaan yang ada 2 pintu dengan sebuah tingkap jika ia bukan sebuah rumah? Buktinya, itulah tapak asal rumah Nabi Ibrahim AS. Itulah tempat tinggal yang dipilih semasa Siti Hajar ditinggalkan di tengah padang pasir sendirian bersama Ismail A.S. sementara Nabi Ibrahim A.S. dalam kepergian.
Di satu penjuru ada Hajarulaswad yang akan kami kongsikan falsafah di sebaliknya dalam siri Sains haji yang seterusnya. Selain itu, perhatikan juga tempat Sa’ie, telaga Zamzam dan rumah Nabi Ibrahim a.s. (Kaabah sekarang) yang semuanya berdekatan, seolah-olah semuanya dalam satu halaman rumah sahaja.
Itulah prototaip keluarga Islam yang pertama lalu Allah mahu seluruh umat manusia berkiblatkan SATU SISTEM PEMBENTUKAN KELUARGA ISLAM dari kalangan mereka yang BERSOLAT dan mengerjakan Haji dan Umrah. Tetapi, ramai juga hari ini yang bersolat pun tak tahu mengapa harus dihadapkan wajah mereka terus ke Kaabah? Jika mereka faham, tentu tiada orang yang sanggup jilat dinding Kaabah dan memuja serta menyembah Kaabah.
Di antara ciri-ciri perlaksanaan Islam dalam keluarga Nabi Ibrahim AS yang diabadikan rumahnya menjadi arah qiblat adalah,
  • Rumahtangga Islam ada Sistem Allah di dalamnya
  • Rumah Nabi Ibrahim adalah rumah pertama bersistemkan Islam.
  • Itulah rumah yang terdiri dari bapa yang bijaksana dan yakin dengan peraturan tuhannya, seorang ibu yang sangat patuh mengabdi diri kepada Allah melalui printah suaminya dan seorang anak yang sangat bijaksana, patuh dan menyenangkan hati manusia sekelilingnya.
  • Itulah Rumahku syurgaku – rumah yang sangat sejahtera bagi penghuninya, yang sangat bahagia laksana syurga.
  • Itulah RUMAHTANGGA YANG BERJAYA melalui aturan ALLAH. Bukan rumah yang di dalamnya ada Allah.
InsyaAllah akan kami kongsikan lebih panjang lagi kisah keluarga ini dan kaitannya dengan solat dan haji kita dalam siri akan datang.
Secebis perkongsian dari kami yang mencari asal usul dien dari sirah Nabi.
WARGA PRIHATIN

Search This Blog

My Book Rack

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...