Salam Hijrah

Saturday, January 20, 2007

Salam Hijrah


Selamat Menyambut Tahun Baru 1428 Hijrah

Ya!, di sana sini orang akan menyebut tentang hijrah.. sebenarnya pernah kah kita terpikir, apa itu hijrah, dah apa peranan hijrah dalam kehidupan seharian kita, dan aper pentingnya hijrah kepada kita sebagai umat Islam?

Dengan merenungi peristiwa-peristiwa yang berlaku semasa peristiwa hijrah ini kita akan dapat memperkuatkan mental dan fizikal serta keazaman untuk memperjuangkan Islam. Kerana kalau Nabi sebagai seorang manusia yang telahdirancang dan disempurnakan kejadian dan sifat-sifatnya oleh Allah terpaksa melalui dan merempuh jalan yang begitu sulit dan sukar untuk menegakkan Islam dan segala isi pengajarannya, apalah yang ada pada kita yang lemah ini untuk membolehkan kita mengelak dan terlepas daripada ditimpa kejadian yang serupa. Secara logiknya kita akan menerima lebih banyak masalah dan halangan kerana ia bukan sahaja fitrah perjalanan sebuah kebenaran dan keadilan tetapi ditambah pula dengan kelemahan-kelemahan yang ada pada kita sebagai insan biasa. Oleh itu kalau ada yang bermimpi menegakkan Islam tanpa berdepan dengan kesulitan sudah tentu agak sukar untuk diterima dan semacam mustahil. Hijrah adalah satu pengorbanan untuk membawa perubahan. Tidak ada perubahan yang tidak memerlukan pengorbanan. Perubahan adalah suatu tuntutan hidup. Berubah dari suatu yang buruk kepada yang baik, dari yang baik kepada yang terbaik. Setiap orang Islam mesti ada semangat dan cita-cita untuk berubah. Berubah dari segala sifat yang mazmumah kepada mamduhah. Oleh itu Allah mewajibkan manusia membaca al-Fatihah di setiap kali hamba-Nya. Dalam al-Fatihah terkandung ayat yang bermaksud: Ya Allah Tunjukkanlah kepada kami jalan yang lurus. Persoalannya bagaimanakah jalan yang lurus itu akan kita perolehi kalau kita tidak lakukan perubahan dan berkorban?

Di atas dunia ini apabila manusia ingin membina lebuhraya yang baik dan selesa kita mesti melakukan pemotongan, pembetulan, potong sana dan gali sini, luruskan mana yang bengkok, timbun mana yang berlubang dan sebagainya. Inikan pula kita hendak mendapat jalan yang lurus untuk dunia dan akhirat. Sudah tentulah banyak pengubahan dan pengorbanan yang diperlukan. Oleh sebab itu Islam mengajar kita melakukan alamru bil ma'ruf wannahyu anilmunkar. Iaitu mengubah akidah syirik kepada tauhid, mengubah zat pencarian yang haram kepada yang halal, mengubah sikap mendewa-dewakan manusia kepada mendewa-dewakan Allah Azawajalla. Bukanlah kerja maninan yang boleh dilakukan sambil lalu. Dia memerlukan hujah yang jelas, hala tuju yang diterima akal, menyebabkan Nabi SAW. sendiri rela meletakkan diri baginda di dalam keadaan yang serba sulit dan bahaya. Sehingga baginda telah diancam untuk dibunuh, ditangkap atau dihalau oleh musyrikin Mekah. Kenapa sampai begitu sekali ancaman yang terpaksa diterima oleh baginda?

Tidak lain dan tidak bukan ialah kerana Nabi datang membawa perubahan ke arah jalan yang lurus. Yang memerlukan terlalu banyak perkara yang terpaksa dibuat perubahan bermula dengan perkara yang pokok yang besar-besar seperti akidah dan perundangan hinggalah perkara-perkara lain yang lebih kecil tetapi menjurus dan boleh memberi kesan kepada kebaikan yang hendak dicapai. Perkara-perkara yang besar yang telah diubah dimulakan dengan masalah dasar hidup (akidah) seperti ketuhanan dari amalan syirik menyembah berhala diubah oleh Nabi supaya manusia menyembah Allah, kezaliman ditukar kepada keadilan, huru-hara diubah kepada keamanan dan kedamaian, amalan penindasan sesama makhluk ditukar kepada pembilaan dan kesaksamaan dan berbagai-bagai lagi. Malah bagi perkara yang lebih kecil pun diubah oleh Nabi SAW. seperti hari niruz atau perayaan menyambut tahun baru di kalangan masyarakat jahiliyah ditukar menjadi dua hari raya iaitu hari raya puasa dan hari raya haji, daripada suka menyimpan misai tanpa janggut diubah supaya mengekalkan simpanan janggut dan menipiskan misai. Nama-nama orang yang membawa makna yang buruk atau hodoh seperti Abdulkhail (hamba kuda) ditukar kepada Abdul Khair (hamba yang baik), bayaran maskahwin yang mahal ditukar menjadi lebih murah, supaya kehidupan seks tidaklah berkisar di kalangan orang-orang yang berduit semata-mata. Kemurahan itu menyebabkan kehidupan menjadi senang dan mendapat keberkatan daripada Allah SWT.

Kesimpulannya terlalu banyak perubahan oleh Nabi SAW. dalam usaha untuk mendapat siratul mustaqim. Kesemuanya ini memerlukan kefahaman yang mendalam dan juga pengorbanan jiwa dan azam yang tinggi. Oleh hal yang demikian, kalau ada suara-suara yang mengkritik perubahan yang dibuat sekarang untuk mendapatkan siratul mustaqim dengan mencontohi Rasul SAW. maka itu menunjukkan bahawa golongan seperti ini adalah golongan yang tidak faham kandungan ajaran Islam dan tidak faham makna dan hakikat dari peristiwa hijrah walaupun mereka juga menyambut peristiwa hijrah. Dalam hal ini Rasul SAW. telah mengambil sikap dan pendirian yang sangat jelas. Baginda tidak pernah berputus asa dan merasa keciwa dengan kritikan musuh-musuh baginda yang sering mengkritik dan menentang baginda sewaktu baginda melakukan perubahan. Segala-galanya terpaksa baginda lakukan sehingga sanggup berhijrah meninggalkan anak isteri, tanah air, harta benda dan kaum keluarga semata-mata kerana mahu melakukan perubahan dan menegakkan Islam. . . .

Oleh hal yang demikian, kita sebagai umatnya tidak mempunyai pilihan yang lain lagi kecuali kita mesti mengikuti jejak langkah baginda bagi menunaikan tanggungjawab kita sebagai umatnya di dunia ini. Kita bergerak dan bekerja untuk melakukan perubahan di dalam masyarakat kita masing-masing supaya kepincangan di dalam akidah dan sosial dapat diperbetul dan Islam sebagai agama yang mulia dan tinggi akan dapat kita daulatkan dan diletakkan di tempat yang sewajarnya. Sesungguhnya sekiranya Islam itu hanyalah berkisar di atas sembahyang, puasa sahaja maka hijrah tidak akan berlaku kerana kedua-duanya dapat dilakukan di dalam rumah masing-masing., di tempat tertutup. Tetapi oleh kerana Islam melibatkan pembetulan-pembetulan sana-sini, penyusunan semula masyarakat, sampai ke peringkat mengerah bala tentera untuk mempertahankan kedaulatan, maka wajarlah umat Islam menjadikan hijrah sebagai titik renungan supaya Islam hari ini bertaraf sebagaimana yang pernah ditunjuk dan diajar oleh Nabi kita melalui peristiwa hijrah ini. ..

dipetik dari http://members.tripod.com/~rostam97/9099/909913.html



Kadang-kadang kita perlu juga merenung, mencongak dan juga menetap satu keputusan, menetap arah hidup, juga hala tuju perjalan kita bersempena Hijrah. Malahan perlu juga kita membuat check and balace atas sesuatu yang kita telah lakukan di sepanjang tahun lepas dengan berazam untuk menjadi insan yang lebih baik. Sedang kan pada tahun baru masehi ( orang putih) bagai nak rak menetap azam, aras kehidupan, perjuangan dan sebagainya.. apa kata kalau kita mengambil keberkatan seperti hari dimana Rasulullah memulakan perjalan Hijrah.. maka kita juga memulakan hijrah mencari kebaikan dan keberkatan. Semoga kita akan berjaya di dunai dan juga akhirat! Amin....

0 comments :

Search This Blog

My Book Rack

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...